0

KOK LOYO..??

Ceritanya gue lagi Mulai menghafal bareng temen temen at-tamr, yang mana lebih tepatnya kaya langsung ditodong “DAHLIA KAMU HARUS IKUTAN JUGA YAAH POKOKNYA

Yahhh mau gak kau ikut aja dah, seperti yang sudah gue duga, mereka sebelumnya memang sudah jauhh duluan menghafal, juz 30 mah udah kemana tau kali, bahkan udah ada yg masuk surat Al Baqarah. Lahhh gue an-naba aja baru mulai, gimana kagak ngepot- ngepot coba. Setoran hafalan dikoreksinya buanyaakkk banget. Setoran lagi, masih ada aja yang salah, mana dibanding bandingke pula pula. 😞

Nah disitulah gue merasa drop, gue gak nyangka perihal hafal menghafal ini bisa bikin gue prustasi. Aseli beneran prustasi, belum nemuin titik terangnya aja gitu. Apa ini salah satu godaan syetan untuk menyurutkan niat gue, yang dari awal emang gak NIAT, ikutan kaya “yaudah dehhh ikutan, toh ini KETERPAKSAAN DALAM HAL YG BAIK, let’s try..

Intinya yang lain udah pada duluan gue malah lesu gini gaisss. Gue cuma butuh cerita inspiratif dari orang orang buat menjadi cambuk gue biar gak loyo kaya gini.

Sangat butuh penyemangat banget nget nget ini. οΌˆβ”¬β”¬οΌΏβ”¬β”¬οΌ‰

Ya Allah jadikan hamba istiqomah dalam menghafal ayat ayat Mu. “

2

Welcome Home Dahlia

Subhanallah Allah yang maha baik atas takdirnya. Di uji di awal bulan Julhijah, ku kira ini meriang biasa, taunya ambruk sejadi-jadinya, ternyata prediski demam bisa melset jauh. Saya yang selama ini hanya merasakan sakit gigi, demam, flu batuk. Lalu sekarang diserang DBD + Typus. Subhanallah begitu komplit seperti indomie kare pake telor, cabe rawit, bawang goreng. Nikmat gustiii.

Lunglai sudah tubuh ini seperti ayam presto, jari tremor, pandangan buram, mual2, dan kepala seperti mau pecah, mulut gak enak, lambung seperti di koyak koyak, dan saya hanya bisa berucap. Subhanallah nikmat.

Dalam waktu 4 hari ternyata semangat ingin sehat, serta sangat ingin pulang membuahkan hasil. Dokter visit bilang tanpa basa basi. Jam 10 suntik trakhir, jam 11 boleh pulang. Hahhh shock antara senang dan kaget. Dokternya seperti paham akan reaksi itu. Kenapa masih betah disini? Monggo saja Hahahaha

Alhamdulillah bisa ketemu SIDQI lagi, yang selama saya tinggal dia enggan makan nasi, maunya susu dan cemilan, alhamdulillah bundanya pulang, dia lahap makan lagi.

Home sweet home, here I am cameback again. Terimakasih para sahabat suport system kesayangan yg ZUPEERR luar biasa. Hanya bisa mendoakan kembali, semoga segala kebaikan kembali kalian , doa kalian, kiriman makanan kalian, yang tak terhitung nilainya, dibalas kembali oleh Allah SWT. Aamiin

Sehat sehat untuk kita semua

Selamat puasa idul adha... Sebentar lagi makan sateeeee😍, tapi gue nggak boleh dulu 😞

1

KETIKA AKU

Ketika aku sedang menguatkan hati orang lain, padahal aku juga butuh dikuatkan.

Ketika aku sedang menghibur orang lain, padahal aku pun butuh dihibur.

Ketika aku berusaha untuk menegarkan orang lain, padahal aku sedang terseok agar tetap tegar.

Ketika aku sekuat tenaga meng’Orasikan kepada orang lain untuk menjauhi riba dan hutang. Padahal sebelah jiwaku sedang berjibaku dengan itu.

Ketika aku menasihati pasangan lain bertahan dengan pasangan nya, padahal perasaan ini pun kadang pasang surut.

Begitulah hidup, kita harus berjuang atas kehidupan kita masing-masing, SEMAMPUNYA kita.

*Aduhai Allah, yang maha pengasih maha penyayang. Tunjukkan kami jalan yang lurus, peluk erat kami dengan cahaya Rahmat Mu. Kuatkan dan beri kesabaran pada kami saat engkau uji diri ini, Dan bimbing kami, jangan menjauh sedetikpun dari hidup kami yaa Robb*

0

KEMPING PERDANA SIDQI

Aaahhhh so excited, hari yang dinanti pun tiba. Setelah penantian lama dan pencarian lokasi yang begitu sengit akhirnya kita memutuskan untuk ajak sidqi kemping ke Ranca Upas Ciwidey. Perjalanan seru kali ini ditemani oleh sahabat tercinta (QIBON) yang memboyong serta keluarga kecilnya.. Yipppyyyy makin seru dehhhhh. πŸ₯³

Dan cerita seru itupun dimulai..!! !

Kamis 26 Mei 2022, kami dijemput Qibon and Fam, yuupp akhirnya kita nebeng mobil mereka, dengan dalih biar ringkes gak turun bongkar barang-barang, yang walau cuma NgeCamp semalem tapi bawaannya SE-KEBON,,, resmpoooonggg gustiiii πŸ˜‚

Alhamdulillah walau long weekend, perjalanan hari itu lancar jaya, anak anakpun aman terkendali. Sebelum sampe tempat camping, kita makan mie kocok, yang bisa DAHLIA jamin bahwa itu mie kocok ter-ENAK sejagat raya yang pernah mampir ke lidah ini. Ciyus dehhh kalian kalo sampe alun-alun Ciwidey atau tepatnya di pasar Ciwidey ada mie kocok Hauceee banget dehh.. Must try pokonamah 😍

Belum lagi aneka gorengan yang gak kalah enaknya, jajan di area situ bikin kangen pengen balik kulineran disana. Kalo kata Qibon jajananya gak ada yang gagal ceunah.

Setelah makan saya mampir di toko kaki-5 untuk beli sweater SIDQI, lantaran drama paket long jhon yang tak kunjung tiba, akhirnya mampir lah ceki-ceki disana,, DAAAAAANNNN yang bikin cegukan adalaaah, kita nemu sweater dan baju-baju murce seharga 20rb sajaaaa shayaaangggggHeeyyy heeeyyyy cacaMaricha heeyyy heeyyy, Jiwa emak emak diskonan macam beta meronta ronta dooongggg. (Kita memutuskan beli sweater, kaos 2, atasan baju renang) shock gak tuh serba DUAA PULUHHH REEEBBBBUUU SAJA CYIINNN πŸ˜…πŸ˜

Setah perut kenyang, Lalu tibalah kita di Ranca Upas, disambut udara segar menyapa kami dengan syahdunya. Mungkin jika bisa bersuara angin-angin itu akan berkata. *Wahaiii manusia- manusia kekurangan oksigen, sini aku peluk dengan sejuknya udara kami* wailaahhh hahhaa πŸ˜†

Gak cuma anak-anak, kamipun orangtua happy banget, belum juga kaki ini menapak bumi, tapi karunia Allah sudah indah sekali. (Got some air fresh) kalo kata anak JakSel mah

Tenda sudah berdiri tegak, anak-anak udah gak sabar untuk main bareng rusa, terutama Attalah yang dari awal emang udah ngacir melulu lari-lari pengen naik kuda. MasyaAllah (emak bapaknya encok itu ngejar-ngejar bocil) πŸ˜‚

Kalo Sidqi memang tidak seberani Attalah, ibarat motor nih anak Panasinnya lama, perhatiin dari kejauhan dulu lama-lama baru deh sedikit berani. Dannnn ketika orang sibuk main sama rusa, ehhh nih bocah malah sibuk TAKBIRAN, yaa Allah pan lebarannya udah lewat atuhlah πŸ˜‚

Sayangnya karna udah sore kita gak nyobain renang dikolam air panas, mikirnya ahhh besok aja dehh, taunya kalo Jumat kolam dikuras gaisss, jadi kita gak bisa renang πŸ˜”

Lalu senjapun menghampiri belahan Ranca Upas, api unggun sudah mulai dinyalakan, para campers menyiapkan segala seduhan untuk menghangatkan tubuh. Suhu mulai dingin dan jaket-jaketpun kami rapatkan. Anak anak tetap berlarian tanpa lelah, terutama Si Jagoan Attalah yang entah batrenya full terus bak baru di charge. MasyaAllah mungkin bakat atlet sudah tampak pada anak itu. Aamiin (tapi kasian emak bapaknya lagi lagi ngosh ngosan kewalahan) olahraga yehhh bunnn πŸ˜…

Finally setelah anak- anak tidur, kami menyiapkan makan malah Mevvah ala ala resto bintang 5, ( pop mie, slice grill, kopi, teh, dan minuman jahe) MasyaAllah top markotop dahh.

Tak terasa malampun kian larut, suhu menunjukkan 14Β°C, didalam tenda kami tidak bisa tidur nyenyak, saya yang memang ‘beser’ berkali-kali harus bolak balik ke kamar mandi, yang alhamdulillah selalu ada orang menuju sana, bibiw walau udah pake long jhon, double jacket, dan sleeping bag tetep menggigil kedinginan.

4.30 wib saya bangun, keluar tenda untuk solat subuh, menengadahkan wajah ke langit, dan MasyaAllah Tabarokallah. Taburan bintang yang semalaman malu-malu akhirnya menampakan diri dan menari nari diatas tenda kami. Saya bangunkan Qibon untuk mejadi saksi atas indahnya semesta ini, kami bertakjub dan tak henti mengucap syukur atas indahnya karunia ini.

“MasyaAllah yahhh ceu, langit nya baguss banget, liat tuh bintang bintang nya bertaburan banget diatas kepala kita. Ya Allah setelah Bromo, happy banget bisa liat kaya gini lagi. Celoteh saya pada Qibon yang mengangguk tanda setuju, juga takjub akan suguhan langit subuh itu. TERIMAKASIH ALLAH BONUSNYA BAGUS BANGET.” ✨🌟⭐✨

DAANNNN PAGIPUN TIBAAA!!!, anak-anak sudah bagun, emak-emak kembali ‘Riweuh‘ bikin sarapan, ada nugget, sosis goreng dan nasi goreng.. Uwlala enaaaak…

Selepas itu balik lagi ke kandang rusa, dan Attalah berani naik kuda juga lohh.. Kereeennnn. πŸ‘

Sekian liburan singkat dari kami keluarga cempaka, next kita liburan kemana lagi yaaahhh?? Semoga bisa liburan bareng lagi, dan semoga kita bisa menjelajah bumi Allah lebih luas lagi. Aamiin,, berikut sekelumit foto liburan yang akan saya bagikan, semoga SIDQI, Attalah jika sudah besar bisa melihat ini sebagai arsip kenangan bahwa masa kecil kalian begitu berwarna. 😘

0

SAHABAT KECIL

Yuli namanya, dia adalah tetangga sekaligus sahabat saya dari masa kecil, secara fisik kita memang terpisah, tapi ntah di Moment-moment tertentu, terkadang suka rindu dengan orang ini.

Berawal dari nanya resep gulai nangka, saya WA minta resep gulai ke yuli. Berlanjut telponan, sambil ngucapin selamat lebaran, karna walau saya mudik ke CITOS ( Citeureup Town Square) tapi takdir ini tidak mempertemukan kami. πŸ˜”

“Hey hallow Ut, elu apa kabar? Tanyanya, Suara khasnya menyapa dengan nada riang”

Ntahlah, semenjak ia meneruskan warung Ayah-nya, saya jadi sungkan untuk bertanya kabar lewat telpon, takut ganggu dalihku. Saya tau dia sibuk, begitupun dengan saya yang menjalani peran sebagai ibu.

Awalnya telpon mau nanya resep, tapi obrolan kita jadi ngaler ngidul kemana mana, bahas kekonyolan masa kecil, bahas peliknya hidup dll, ahhh sepertinya kita terlalu lama tak bertukar kabar, sampai banyak sekali cerita yang kita bahas , tapi waktunya terbatas.

Serindu itulah kami, hingga kami harus menangis saat bertukar cerita, tertawa terbahak bahak membahas masa bodoh jaman dahulu kala.

Ya Allah walau raga tak pernah bertenu, tapi Semoga doa kita saling tertaut. Saya panjatkan doa khusus untuk sahabat kecil saya ini, semoga Allah selalu menjaga iman dan Islam, sehat selalu yahh ul, dan InsyaAllah pelangi akan hadir untuk manusia yang bersabar.

Mencintai karna Allah, dan semoga kita dikumpulkan di akhirat dalam surga-Nya. Aamiin 😘

*miss you ul*

0

TRADISI THR

Setiap mau lebaran, gue kadang suka deg degan dan worry. Kenapa? Karna harus melewati tradisi bagi bagi THR sama bocil-bocil dan keponakan sejagat raya. Bukannya gak mau ngasih, tapi apa iya untuk berbagi aja KUDU BANGET HARUS SAAT HARI RAYA.

Karna tradisi bagi bagi THR ini, saya dan suami pernah merasa worry, dimana saat jelang lebaran kondisi KAS NEGARA kita sedang dititik nadir yang menyedihkan. Boro-boro untuk bagi bagi, bisa bertahan hidup aja sudah syukur alhamdulillah.

Cuma kan kayanya orang melihat kita selalu GEMAH RIPAH LOH JINAWI aja yaakkk. Seperti cerita lebaran tahun lalu dimana corona masih dibilang tinggi, jadi pemerintah melarang kita untuk tidak mudik. Sebetulnya ini sedikit angin segar buat saya, karna saya yang saat itu sedang paceklik jadi ada sedikit alasan untuk gak bagi bagi THR, memang sih tidak seberapa,, cuma bisa dibayangkan saat lebaran, dimana tatapan nanar para ponakan mengharapkan angpau dari bibinya tercinta ini. Salah satu dari mereka nyeketuk ( salaman doang nih? Gak ada salam tempelnya nih?) antara mengsedih tapi pengen ngakak 🀣

Yang bikin sebel, ada loh orangtua yang sengaja kaya ngajarin anaknya untuk “ngemis”, ( tuh ada bibi, sono bagi THR nya gih) miris sihhh 🧐

Saya, yang tahun lalu tetep nekat mudik, karna memang sudah rindu sekali. Sambil ngetes gak gak bagi bagi THR ke para bocil. Mereka setelah salim kaya nunggu2 bibi nya apa merogoh kantong gitu, ( ada ampaunya gak yahhh? πŸ˜‚)

ada yang kasih kode, ada yang terang terangan minta. Saya senyum semanis mungkin dengan dalih,, husss lagi corona ampaunya libur dulu yaahh tahun ini.

Dan saya tidak akan mengajarkan sidqi dengan tradisi ini, saya tidak ingin ia menjadi pengemis di hari raya, dikasih sukur, gak dikasih yah gpp. πŸ˜‰

Jujurly, gegara tradisi ini bibiw pernah insecure karna gak enak belum bisa bagi bagi THR.

Jadi penasaran, siapa sih yang pertama punya ide bagi2 ampau dihari raya gini,,, ampun dahhh ahhh bikin repot aja πŸ˜…

1

TERIMAKASIH SAHABAT INTROVERT KU

Sadar betul kalo Dahlia itu orangnya rame kaya petasan banting, berisik minta ampun, selalu mau jadi point of center ( itu dulu sekarang udah malu) 😁

Untuk itu, gue gak pernah cocok maen sama yang berisik juga, yaa kalo sekedar mau sih oke-oke aja, cuma kalo sampe sohiban banget kayanya sulit deh. Dan ternyata, baru tersadar kalo sahabat terdekat gue emang manusia manusia introvert semua.

Sahabat SMP introvert, sahabat SMK introvert, sahabat kuliah introvert, bahkan setelah moving ke Bekasi dan menemukan sahabat pun introvert. Itupun baru ngeuh setelah menelisik satu per satu sahabat yang bener intim banget, ketika gue butuh temen untuk sharing and caring.

Orang berisik macam gue, cuma butuh pendengar, dan memberi solusi saat diminta. Bayangkan jika ekstrovert ketemu ekstrovert, wahhhh berasa ada tanjidor dimana mana πŸ˜…

Dan dari introvert gue belajar, kapan mulai bersuara kapan ngerem omongan, kapan memberi kesempatan lawan bicara untuk bicara. Dan dari si ekstrovert juga gue jadi bisa berkaca ( ohhhh ternyata banyak omong itu berisik juga,, jangan jangan gue begitu dimata org lain hahaha)

2

Menolak Bukber

Apakah diri ini sudah makin renta wahai kamu Dahlia. Makin tua makin tampak “MAGERNYA” , seperti hari ini, diajak bukber sama pak su, mikirnya panjaaaaang dan lamaaaa, endingnya? Yaahhh ku tolak jua.

Sekarang kalo ada acara apa-apa, gak gercep kaya dulu yang langsung ‘ayo sikat-berangkat-ketok palu’kalo diajak pegi-pegi.

Terlalu banyak pertimbangannya, misal nanti tempatnya dimana? Siapa aja yang dateng, ngapain aja? Ada play groundnya gak? ahhh rempong dehhh. Yaaa kalo pasangan kita kooperatif dan asik diajak kerjasama ayok ayok aja, laahhh kalo ntar di sana eyke rempong sendiri? Bisa encok yang ada. Ahhh mending eykeh save energy dirumah.

Ditambah kalo bukber gitu, riweuh sholatnya. Lihat story orang2 pada bukber aja udah hiburan lah buat gue hahahaha,, karna masa masa itu sudah kenyang gue alami dulu waktu masih jadi wartawan. Hampir sebulan full buka diluar karna liputan, sedih sihhh, tapi yahh kau gimana lagi, tuntutan kerjaan.

Makanya sekarang dibayar tunai sama Allah untuk menebuh segala kesalahan masa lampau, menikmati berbuka dan berleyeh leyeh dirumah jelang masa tua.

Ya elaaahh UDAH TUAAAAAAA πŸ˜‚πŸ˜‚

0

Sidqi MenGenal Tata Surya

MasyaAllah ta’barokallah, berawal dari hadiah sejadah dari ummi Nining, dimana motif sajadahnya bergambar Tata Surya dan angka angka, lalu saya iseng mengenalkan motif yang ada di sajadah itu.

“Sidqi ini namanya planet Saturnus, dan Qodarullah dia bisa mengikuti ucapan saya, ” Saturnus ” Katanya dengan suara lantangnya. Dan setiap saya ajak solat, dia nunjuk-nunjuk,, “SATURNUS” Ucapnya lagi. Berlanjut cari tau tentang tontonan anak dengan konten Solar system atau Tata Surya, dan nemulah chanel youtube yang cukup menyenangkan, sidqi pun suka. Diantaranya Rico The series dan Marbel (mari belajar sambil bermain).

Dengan cepat sidqi mengikuti tontonan tentang solar system tsb, lalu saya cari puzzle Tata Surya di marketplace, dan alhamdulillah nemu, yang harganya pun terjangkau. (Disclaimer: Foto terlampir bukan yg saya beli di marketplace)

Coba-coba saya ajarkan dengan melengkapi planet-planet yang lain. Hanya perlu beberapa kali ngajarin sidqi, dan MasyaAllah si anak sekarang udah tau secara lengkap susunan Tata Surya. 😍

Saya memang pencinta gugusan bintang dan benda-benda langit lainnya, dan semoga sidqi pun demikian, mengenal cipataan Allah lebih dekat.

InsyaAllah, suatu hari nanti pengen ngajak sidqi ke Boscha atau planetarium, dan saya berdoa dalam hati, semoga Sidqi kelak jadi ASTRONOT dan penghafal Al-quran. Aamiin ya Allah

Sources: IG Montessori choice

0

Aku, Sidqi & RAMADHAN 2022

Ya Allah, sudah ramadhan hari ke-13, gak kerasa ramadhan melesat cepet banget, hidup kaya lari larian alias gak selow, tau-tau udah magrib aja, tau-tau udah ahad lagi aja.

Dan ramadhan selalu punya kisah menarik menyertai cerita hidup gue. Mari kita awali dengan “Aku, Sidqi dan Ramadhan”. πŸ₯°

Bermula dari solat teraweh dirumah berdua dengan Sidqi, dia yang dapet hadiah sajadah dari ummi Nining, excited banget ikut-ikutan bundanya sholat, dengan gerakan akrobatnya yang selalu berhasil bikin solat jadi gak khusu, sampe ngacak-ngacak barang di kamar kalo udah mulai jenuh nunggu bundanya sholat.

Jadi, saat sedang khusu teraweh, Sidqi ada tepat disamping saya ikutan solat, ntah ada saja kejadian dan tingkah polahnya yang bikin saya akhirnya tertawa terbahak-bahak.

lalu setelah gerakan salam, Hanya dalam sepersekian detik dari tertawa terbahak-bahak saya berubah jadi nangis sesegukan. Saya curhat sejadi-jadinya sama Allah, saya tumpahkan semua unek-unek di kepala. Air mata mengalir deras tanpa komando.

Sambil menangis dan berdoa saya menatap sidqi, dan ia pun membalas tatapan mata saya, sidqi terheran-heran dengan kejadian yang mungkin membuatnya bingung, dia mendekati saya, dan mengelus eluskan tangan mungilnya ke punggung saya sambil mengusap usap.

Tubuh saya seketika hangat, seperti ada energi kuat yang merengkuh diri ini, dapat perlakuan seperti itu, tangisan saya pecah makin menjadi, saya lebih tulus bercurah hati pada sang kuasa.

Saya lelah, mata sembab dan perasaan jadi plong tentunya. Momentum ini sungguh membuat lega, seperti dialog 2 arah yang sangat didengar Allah, seperti tidak ada sekat antara saya dan Allah, seperti dekat sekali.

Dan sidqi mendampingi saya disaat penting seperti ini. Dia seperti paham dengan keresahan pada diri saya, padahal dia hanya bayi 2th, yang secara logika mana mengerti peliknya hidup orang dewasa.

MasyaAllah ta barokallah,

Dan ketika hati gundah dan sesak, aku memilih berserah diri padamu,”