0

𝐒𝐔𝐋𝐈𝐓𝐍𝐘𝐀 𝐌𝐄𝐑𝐔𝐁𝐀𝐇 𝐊𝐄𝐁𝐈𝐀𝐒𝐀𝐀𝐍

𝐒𝐢𝐚𝐧𝐠 𝐢𝐧𝐢 𝐝𝐚𝐩𝐞𝐭 𝐖𝐀 𝐝𝐚𝐫𝐢 𝐬𝐢 𝐭𝐞𝐭𝐞𝐡, 𝐤𝐚𝐭𝐚𝐧𝐲𝐚 “𝐬𝐢 𝐞𝐦𝐚𝐤 𝐦𝐮𝐫𝐮𝐧𝐠 𝐭𝐞𝐫𝐮𝐬 𝐭𝐮𝐡 𝐧𝐞𝐧𝐤. 𝐊𝐞𝐧𝐚𝐩𝐚 𝐞𝐦𝐚𝐧𝐠 𝐭𝐚𝐧𝐲𝐚 𝐬𝐚𝐲𝐚?

Jadi si emak sari zaman baheulaaa punya ritual wajib, setiap menjelang idul adha selalu bikin acara sedekahan. Atau pengajian undang tetangga atau istilah bekennya kenduri gitu kali yaahh.

Nah, beliau mengutarakan lah maksud hatinya, ke si teteh, kalo pengen bikin acara pengajian, sekalian do’ain (alm) si bapak katanya.

Namun, respon si teteh diluar dugaan si emak. Teteh bilang, tahan dulu aja bikin acaranya, toh lagi corona gini, terus si teteh lagi gak bisa bantuin karna mungkin ada kesibukan lain. Intinya pending dulu lah untuk tahun ini.

Nah mungkin di hati nyokap mikirnya, ya ampun punya anak banyak tumbang minta tolong buat ngerjain prosesnya susah amat. Kao gue sehat juga, gue yang kerjain, gitu kali. Dan yang niat utama si emak tuh, ngirim doa buat karuhun, karuhun adalah sesepuh beliau yang sudah wafat.

Nah ini yang bikin gue yang kurang sepemikiran sama nyokap. Dari dulu kalo mau di debatin, udah bikin baper nyokap kali. Gue pernah bilang, yang namanya ngirim doa kan gak mesti harus bikin sedekahan ( pengajian) gitu, gak usah maksain banget. Selepas solat baca al-fatihah juga InsyaAllah dia kita sampe, lebih afdol malah kan.

Ya cuma yang namanya orang kolot bahuela yah, yang tidak misal menerima masukan baru dari kita anaknya. Mental aja tuh segala saran dan pemahaman.

Dulu parah malah, suka ada pake bakar menyan segala. Kan jatohnya malah jadi menyimpang.

Intinya nyokap BeTe dan Baper sama Anak-anak nya karna gak mau bantu. Tapi kita lihat aja besok, ada berita apaan nih menjelang H-1 sebelum idul adha, siapa yang bakalan nyerah, apa si teteh atau nyokap.

Untung ue di Bekesyong, jadi gak perlu ikutan baper juga gegara hal ginian.

0

AKU INGIN

aku ingin mencintaimu dengan sederhana;
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu

aku ingin mencintaimu dengan sederhana;
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada

Sapardi Djoko Damono_

0

SERAGAM AMONG

Duluuuuu banget sempet iri sama temen temen, yang selalu dapet jatah bahan buat seragam among tamu atau sekedar jadi tamu paling spesial bagi kedua mempelai. Dalam hati berceloteh “ohhh gue berarti gak deket-deket amat sama dia, sampe akhirnya gak dapet jatah seragam juga, ” Sempet juld juga ternyata saya 😁😆

Bahkan dulu saking penasaran nya, sampe bikin survei Kecil-kecilan soal bagaimana pendapat mereka soal seragam nikahan itu.

Dari sekian banyak jawaban, Rata-rata mereka mengeluh dengan ongkos jahit dan males mikir model. Irna temen saya bilang ” Ya ellah, gue sebenarnya males banget dikasih-kasih bahan gitu, beberapa malah gue gak sempet jahit dan berujung dengan permintaan maaf karna jadi gak bisa seragaman, ya tapi mau gimana lagi, waktunya kadang suka gak sempet.”

Seiring berjalannya waktu, rasa iri ini pun terobati, maka dapatlah si Dahlia ini jatah seragam nikahan, ada perasaan di hargai dan di anggap. ( hihiww NORAK LO)

Ehhh tapi lama-lama, soal perseragaman ini pun bikin mumet kepala juga yaaakk

Pertama kita jadi harus mengeluarkan budget lebih untuk jahit, seperti yang kalian tahu, jahit bahan brokat dengan model gaun atau kebaya pasti harganya berbeda. (Kalo gue Untung jahit di si teteh, jadi harga bisa ditodong dikit lahh).

Kedua : puyeng gaissss mikirin model mesti kaya gimana lagi, tapi prinsip saya dari dulu kalo bikin baju emang harus banget dibikin gaun atau gamis, biar bisa dipake lagi.

Nah yang ketiga: Ternyata baju jatah seragam ini makin banyak dan bingung mau dipake kemana? Mau dipake kajian kok hebooohh amaaat, yang ada tu ustad gagal fokus sama gaun eyke ya khaannn.. Hahaha.

Jadi saking menumpuknya, beberapa saya taro di rumah Bogor, kalo sodara mau pake buat kondangan, sok atuh pake aja.

Oia untuk menghindari makin banyaknya penumpukan baju, kepada para sahabat yang mau nikah, saya udah wanti wanti untuk gak usah kasih seragam. Disertai dengan sedikit wejangan agar duitnya mending di alokasikan untuk yang lebih bermanfaat aja. ( ini trik cara menolak dengan halus sih sebenernya) hahaha

0

PADA SUATU HARI NANTI

Pada Suatu Hari Nanti

pada suatu hari nanti
jasadku tak akan ada lagi
tapi dalam bait-bait sajak ini
kau takkan kurelakan sendiri

pada suatu hari nanti
suaraku tak terdengar lagi
tapi di antara larik-larik sajak ini
kau akan tetap kusiasati

pada suatu hari nanti
impianku pun tak dikenal lagi
namun di sela-sela huruf sajak ini
kau takkan letih-letihnya kucari

Selamat jalan ‘Sapardi Djoko Damono’ Juli 2020

0

NYEMPLUNG DI DAYCARE

Siapa sih yang bisa menerka-nerka dengan takdirnya Allah, “TIDAK ADA” termasuk saya si manusia si BODO amanatan ini.

Suatu hari tepatnya akhir februari sahabat saya Ilisa WA. “Jeng mau bantuin saya di daycare gak? Suami saya masuk ICU dan saya harus stay disini. Daycare harus ada yang handle, dan saya yakin dirimu bisa bantuin saya.

Dan saya adalah orang yang paling gak bisa mengatakan “TIDAK” kalo ada orang yang minta tolong, terlebih ini sahabat saya sendiri.

Cerita ini tidak langsung saya iyakan, saya diskusi dahulu dengan suami, bagaimana baiknya. Suami yang tahu betul karakter istrinya ini, memberi petuah kecil namun cukup membuat saya mengangguk setuju.

“Bun, temen kamu kan dalam masa-masa sulit di RS, kita pernah ada diposisi itu. Gak ada salahnya kamu bantuin dia. Itung itung kamu belajar deket dan mencintai anak kecil”

Mencintai anak kecil? Iya betul kata suami, saya itu emang kurang bisa deket dengan anak kecil. Bisa dikatakan gak bisa ambil hati anak-anak karna kurangnya chemistry.

Okeh ketok palu, keputusan saya iyakan, bissmillah.

4 Maret 2019 saya mulai kerja di Jasmine daycare, katanya sih jabatan saya di sana sebagai wakil kepala daycare, agak agak kepingin ketawa sih dengan posisi tersebut. Secara suka anak kecil aja tidak. Tapi sudahlah ‘Que Serra Serra”

Hari pertama banyak keraguan di hati. Apa iya gue bisa jalanin ini? Masuk ruangan daycare dengan suasana yang crowded dan cukup bingung harus memulai dari mana.

“Assalamu’alaikum sapa saya kepada kerumunan anak-anak yang sedang sibuk Masing-masing” Mereka hanya berhenti sejenak menatap saya, lalu kembali asik dengan kegiatan sebelumnya.

Waalaikumsalam sahut ibu-ibu pengasuh. Saya Dahlia temennya ibu lisa yang di delegasi untuk membantu disini, selama beliau tidak ada. Perkenalkan singkat menguap begitu saja, dan saya menyibukan diri sambil bingung tentunya harus mulai dari mana dulu. Sungguh untuk mencuri hati satu anak saja sulit, bayangkan ini belasan bahkan puluhan anak harus saya ambil perhatian nya. 😅😂

“Saya harus gimana jeng? Tanya saya pada lisa. ”

“Udah dirimu sebulan ini observasi aja dulu, Learning by doing, keep contact, Lama-lama juga ngerti sendiri. Kalo ada yang tidak dimengerti tanya aja sama ibu daycare atau bisa sama saya langsung, That’s it.” Sahutnya

Wadaaawwww, hari pertama cukup bikin kelelahan, karna harus selalu ceria dan penuh energik, main dengan anak-anak itu, yang entah kenapa batere mereka gak pernah habis. 😵

Sampe ke rumah berkeluh kesahlah sama suami, dia hanya tersenyum dan menyemangati. ” Sabar bun, kan itung-itung belajar dan bantuin temen.”

Malamnya saya menyusun strategi gimana caranya membuka diri secara tulus dan mencuri hati mereka agar anak-anak itu mau dekat dengan saya.

Hari demi hari saya sudah menemukan ritme tingkah polah anak-anak tersebut, saya mulai mempelajari banyak hal dari anak-anak ajaib itu. Saya yang tadinya kurang suka dengan anak kecil, Jasmine daycare telah meruntuhkan paradigma saya tersebut.

And you know what?, setiap pulang kerumah, bayangan anak-anak tersebut selalu hinggap dikepala saya, hingga saya tersenyum sendiri. They are amazing ☺🥰

Mereka begitu unik, tingkah polah mereka dengan segala kelucuannya membuat saya jatuh hati dibuatnya. Apalagi sambutan hangat dan riang mereka, sambil berteriak memanggil nama saya BUNDAHLIAAAAAA..AAAAAAA dan mereka pun berhamburan, menggelayuti tubuh mungil ini. 😆

Bunda main, bunda ayooo cepetan ceritaaaa serigalaaa makan anak ayam lagi, cerita ikan ugang aging lagi” Begitulah pinta mereka setiap saya baru tiba. 😘

Saya memang selalu mendongeng untuk anak-anak, itu pula dulu yang sering ibu saya lakukan kepada anak-anak setiap malam menjelang tidur. Siapa sangka metode itu bermanfaat untuk saya.

Mari kita Absen TODLER: Sabia, Wildan, Reksa, Zanuba, khalifi, Rangga, cinta, Tsamra, Kinara, Marsya, Raga, Azka, Khalid, Ghadi, Azik, Aya, Baim, Huwaida, Qiana, Kireyna, Keandra, Athala, Nayra, Azra, Ayra, Ashraf, Ghaida, NURSERY : Cello (si anak Sultan), Adzkan, hanif, syabil, zee, sazia, Shaffiyah, aurel, al-bara, azura.

Btw, tulisan ini dibuat saat saya sudah tidak di daycare lagi,, belum lama saya mampir kesana, hanya untuk melepas rindu. Tapi sayangnya karna corona, Anak-anak sebagian masih dirumahkan. Bahkan si kembar Azik-Aya sudah keluar dari daycare, karna memilih sekolah Bimba.

Betapa rindunya Bundahlia” 💙💚

0

TER-UNTUK “DIA”

Teruntuk dia yang pernah kuat dan tangguh menghadang kerasnya terpaan kehidupan. Aku tau, seiring berdetak nya waktu, kekuatan mu semakin melemah.

Dari rahim mu aku di lahiran, keluar dari rahimmu aku kemudian mengenal dunia.

Dari buaian kasih sayang mu aku diajarkan kebaikan. Dari kerasnya dunia engkau mengajarkan artinya sebuah kekuatan.

Tanganmu yang dulu halus dan suci, memberikan suapan-suapan hingga aku bertenaga.

Kita kini tidak bisa saling bergandengan tangan, tapi doa kita tetap saling bertautan. Love you b’coz Allah Mak

Source: pinters

0

ADA APA DENGAN HATI..?

Belakangan ini hati terasa hitam, karna terlalu sibuknya membenci dan tidak pernah memberi kesempatan untuk mencintai.

BETUL, aku selalu bertanya ada apa dengan hati ini?? Kenapa ya robb, aku selalu saja alasan untuk membenci si fulanah itu? Ada apa ya robb dengan hati yang kotor ini?

Setelah melihat postingan ustadz Oemar Mita tentang hati yang membenci, beliau menjelaskan. “Bukan membenci, tapi hati kita nya ini yang belum mencintai”

Yaa Allah yang robb, engkau yang maha membolak balikan hati, jangan terlalu lama rasa benci ini bersemayam dihati. Bantu hamba untuk menerima dan belajar mencintai. Kepada orang yang mungkin telah menzolimi, hingga hati ini keras untuk membuka pintu damai.

Ya Allah ya robb jangan sampai hamba meninggalkan dunia ini, dengan membawa luka yang belum rampung untuk memaafkan dan mengikhlaskan.

Source: somelhora

Resah hati ini karna belum mampu berdamai dengan luka yang terlanjur tergores di hati. Bantu hamba untuk pulang kepada Mu dalam keadaan hati yang sudah memaafkan ya robb.

Jauhkan rasa benci di hati ini, jaga ibadah hamba, hati hamba, jadikan hamba manusia yang berlemah lembut. Dekatkan hamba dengan orang yang baik yang selalu mengingatkan akan kebaikan, bersabar dan memaafkan.

Bissmillah. ❤

0

Waktu dan NOSTALGIA

Waktu itu dia yang mengenalkan saya untuk bersahabat dengan buku

Suatu malam, diatas teras loteng beratapkan langit penuh dengan gemintang. Sebetulnya waktu itu angin cukup kencang, tapi pemandangan langit malam itu terlalu sayang untuk dilewatkan.

Lu dengerin lagu ini deh pelan-pelan.

Lagu apaan? Tanya ku ogah-ogahan. 𝗗𝗮𝗻𝗰𝗲 𝘄𝗶𝘁𝗵 𝗺𝘆 𝗳𝗮𝘁𝗵𝗲𝗿, katanya sambil memasangkan earphone ke telinga saya. Ohh, iyaaa enak nih lagunya.

Sama ini juga enak, dengerin deh. What a wonderful world. Kembali dia berbagi playlist kesukaannya dengan saya.

Lu suka lagu-lagu old school gitu yahh?

Yaahh, lumayan laahh, tapi bukan berarti gue gak tau lagu kekinian yaah, cuma kalo lagu lawas kaya gini tuh enak aja didengerin pas lagi suasana sayup kaya gini. Hmmm iya juga sihh, kata saya mengiyakan.

Lagi baca buku apa sekarang?

“Dia” Adalah alasan saya jadi mencintai buku-buku, seperti terpacu untuk membaca lebih banyak buku, agar pas ketemu jadi gak jomplang aja pembicaraan tentang banyak judul buku.

Dia juga alasan saya untuk kuliah walau sudah agak telat. Dia juga yang mengenalkan dunia luar tanpa menghakimi, disaat saya tidak tau apa-apaapa-apa menjadi banyak tau.

Suatu hari di sebuah tongkrongan akang deket Gramedia baranang siang.

Woii kenalin nihhh temen gue, yang lain pun saling bertatapan dengan penuh tanda tanya. Karna katanya dia jarang banget ngajak temennya ke tongkrongan akang. Yah bisa dibilang kudu siap dicengin lahh kalo nongkrong di akang.

Bukan cuma sekali, hampir ke setiap tempat yang menurutnya punya arti, selalu turut mengajak saya untuk masuk di dunianya.

“Ini namanya toko buku hujan bulan Juni, lu tau kenapa nama toko bukunya itu? | kenapa, tanya saya polos. | karna, ownernya ini penggemar berat sapardi djoko Damono, yang bikin buku itu. Malam itu sedang gerimis, dan buku yang dia cari pun kosong.

Yaaahhh, gak berjodoh, katanya dengan sedikit nada kecewa.

“Yukk naek” Kemana lagi kita? Gerimis nihhh, kata saya sambil menpuk-nepuk sweater dari percikan gerimis.

“Udah naek aja, keburu deres ntar.” Motor Kami pun melaju perlahan, menyusuri sepanjang jalan Pajajaran.

“Lusa lu sibuk gak?” Tanyanya sambil fokus mengindari jalanan bogor yang berlubang.

Hmmm, gak kayanya. Mau ngajak gue kemana lagi?

“Anterin ke Jambu yukk benerin Hape gue, abis itu temenin gue ke salon rambut. Kayanya udah gatel banget nih kepangan”. Oiaaa FYI, dulu rambut dia ala- ala avro, kepang kecil-kecil gitu, jadi perawatan nya emang rada ribet katanya. Seperti biasa saya manggut. Karna apa? Karna setiap jalan sama dia, kosakata dan pengetahuan saya makin bertambah KAYA. Terimakasih loh Buy

Dilain waktu, dia minta tolong yang agak konyol, “Lu bisa dandan gak?”

“Haaahh, dandan gimana maksudnya? ” Tanya saya karna masih belum ngerti kearah mana pertanyaan itu.

“Iyaaa, elu bisa dandan kaya cewek cewek pada umumnya gitu”

“Cewek pada umumnya gitu gimana?, pake dress? Hills? Make-up, wangi? ” Ehhh gimana sihhh? Kan lu tau sendiri, wawasan gue tentang serba serbi wanita itu minim banget”

“Yaahh gak usah dress-dress an, atau makeup aan yang imana-gimana sihh, tapi minimal eku gak pake celana pendek kaya gitu laahhh. Aduhhh susah juga nih jelasin kalo ngobrol sama mantan anak STM.” pokonya lu liat anak cw SMA deh, mereka kaya gimana tuh penampilan nya.” Jelasnya dengan sedikit putus asa.

“Terus hubungannya apa sama gue? ” Tanya saya balik

“Jadi gini, bisa gak lu pura-pura jadi cewe gue sebentaran aja. Yatapi kudu meyakinkan, makanya lu harus dandan layaknya cewek-cewek gitu lah, lu paham kan? ” Astaga naga, hampir keselek sendok gue

Kesamber apa tuh orang minta tolong gue untuk pura-pura jadi cewek nya dia. Apa gak ada teman nya yang laen apa untuk dimintai tolong, kan temen nya dia bejibun, secara dia lumayan supel anaknya.

“Udah gak usah banyak tanya, suka gak suka, pokoknya lu harus bantuin gue, pura-pura jadi cewe gue TITIK.”

Jadi tuh, katanya ada cewek misterius yang selama ini ngejar-ngejar dia, kasih perhatian sama dia, telponin dia, bahkan katanya dulu sempet samperin dia ke kostan di bandung, walaupun dulu gak sempet ketemuan. tapi itu cukup menggangu hidup dia katanya. Naahh, jadilah saya tumbalnya 😓

Hari H- pun tiba, saya berpenampilanlaisdi biasanya, gak girly girly amat sih, tapi minimal gak pake celana pendek dan kaos oblong, itu sudah menjadi prestasi yang menakjubkan bagi saya.

“Hmmm lumayan laahhh, gak cowok-cowok amat lu hari ini” Timpalnya saat melihat penampilan perdana saya sebagai cw girly ” Iyuhhh”

“Ehhh sebentar, apa gue gak salah lihat yaahh? Tadi gue SMS an sama tuh cewe, katanya dia lagi duduk di pelataran mesjid raya, apa iya orangnya itu?? ”

Dia pun berkali-kali menyakinkan dirinya, dan kemudian coba telpon perempuan yang dimaksud. Tidak sampai 3x bunyi berdering, kemudian telpon itu di angkatnya.

“Astaga yut, ternyata beneran dia cw yang selama ini annoying di kehidupan gue. And you know what? Ternyata perempuan itu temen semasa SD-SMP kita dulu” Hahaha, cw itu kaget luar biasa saat saya dateng dengan pria idamannya tersebut.

“Loh kok ada elu juga yut” Tanyanya yang dari tadi terkejut

Hehehe iya nih,,,

Dan skenario pura-pura pacaran pun ambyaarrr sudah. Karna sahabat saya ini sudah terlanjur ilfil dan kami segera berpamitan pergi.

0

SAMPAI JUMPA ‘OLVO’

Teruntuk Dia yang telah pergi tapi tak pernah pergi di hati.

“Hi.. Assalamualaikum,, Apa kabar mu disana??” Kemarin kamu berulang tahun yang ke-6 nak. Bunda melihat postingan story mama Akio, yang dulu satu bangsal dengan kita di Ruang Seruni RS Harapan Kita. Aahhh, Akio yang seumuran dengan mu, kini sudah masuk sekolah, sepertinya TK.

Membayangkan kamu menggunakan hijab dan tas ransel, serta keriweuhan pagi yang mungkin akan kita lalui. Tapi bunda yakin, kini olvo pun lagi menuntut ilmu, bahkan mungkin yang murobinya langsung para malaikat yahh. Hehehe

Dan, disini kami sedang melupakan Dunia, disini kami sedang membuai akhirat. Agar apa? Agar kami bisa menyusul mu ke surga.

Katanya disana kamu sudah dijamin untuk menentap sebagai penghuni surga yahh, beruntung sekali kamu, tanpa perlu melalui hisab, sudah Allah jamin akan kehidupan kekal mu.

Umur kami makin bertambah, tapi ibadah masih jauh sekali dari cukup. kami berdoa agar punya ahli waris yang Soleh dan Solehah. Memberikan syafaat dunia akhirat.

Selamat sekolah nak,,,

-Bunda Yang selalu merindu- 😘🥰

0

UKHUWAH DI RUMAH QURAN

Masyaa Allah, apa jadinya jika Allah tidak menggerakkan hati saya pada saat saya rapuh setelah kehilangan seorang anak, di uji begitu beratnya, sehingga takjub sendiri karna bisa melewati awan kelabu jadi cerah membiru.

Pada suatu hari di bulan Juli, saya mendaftar kan diri di rumah quran Bunda Aisyah, yang sebetulnya tidak begitu jauh dari tempat dimana saya tinggal. Perumahan Bumya Gara menjadi salah satu tempat asing pengobat rasa haus akan ilmu Allah yang selama ini saya cari-cari.

Seorang perempuan paruh baya, keluar dari mobil dengan kerudung kuningnya, sambil mengucapkan salam, dan menggiring saya masuk, “bismillah, kita tes baca dulu yaahh, agar saya tau penempatan kelasnya nanti masuk kategori mana” Begitu kata ustadzah bu sally.

Tahun pun berganti, semester demi semeter saya lalui, belajar di rumah quran bunda aisyah memberikan pencerahan, warna dan keluarga baru untuk saya. MasyaAllah, apa jadinya saya jika tidak bertemu dengan putri, salah satu teman semasa kuliah dulu. Dialah yang menyelupkan saya, yang pasa akhir bisa belajar di rumah quran tersebut. Barokallah put.

Source: pinterst

Di rumah quran gak cuma dapet ilmu, tapi sahabat baru selama saya tinggal di bekasi. Bahkan saat saya cuti pun jalinan ini masih kental sekali. Sebut saja, ummi Nining, sang ustadzah yang kini malah jadi kaya keluarga sendiri, jeng lisa yang selalu menyenangkan tetkala diajak pergi, ayu, iis, bu yeli dan tim pengajar AT-TAMR MasyaAllah kalian suri tauladan ku. terimakasih yaa Rob, karna sudah menghadirkan mereka di kehidupan dahlia yang dulunya buta ilmu ini… Gak ngerti deh kalo, jika engkau tidak memberikan petunjuk dalam diri ini. ❤