0

Baby Blues

Jumat brokah gue harus tahan amarah. Kenapa??   karna gue menahan agar tidak geram ketika mendengar kabar dari salah satu kawan yang katanya mengalami perasaan nelongso pasca lahiran. 

“mungkin bisa dikatakan,  gue ini mengalami semacam baby blues” ungkapnya

Emang pemantiknya apa, elu bisa ngalamin semacam baby blues gitu? 

Kurangnya suport keluarga,  terutama dari pihak suami yang terkesan cuek dan menyudutkan. Semisal ASI gue kenapa cuma keluar sedikit,  terus gimana akhirnya gue harus lahiran secara SC,, perilaku mertua yang seperti memojokan,  dan lain sebagainya. 

Setelah melahirkan bukannya bahagia, tapi ini menghadapi realita ada bayi di depan mata jadi malah ada perasaan ganjil, yang ntah apa ini namanya. 

Helooowww bapak-bapak yang sudah mendonasikan air syahwatnya melalui rahim wanita.  Buka mata kalian lebar-lebar,  banyak gali informasi tentang apa itu Baby blues, ?  Kenapa air ASI tidak mengalir deras,  kenapa lahiran diharuskan sesar,  kenapa ibu setelah melahirkan jadi gampang Baperan, emosional dan lain sebagainya. 

Heeiii para penyumbang air mani,  kalian harus paham betul,  menjalani kehidupan sebagai Ibu baru itu tidaklah mudah. Gue kasih tau yeeehh,  kalo istri lu harus lahiran secara caesar, ya itu berarti atas saran dokter,  berarti Bini atau  bayi lau, kalo dipaksain lahiran secara normal, nyawa mereka jadi tarohannya. Kalo lu masih ngotot juga harus lahiran Normal, dari awal aja bini lu bawa ke dukun beranak. Nih gue ada kenalan dukun beranak dikampung gue,  bayi lu sungsang,  kepalanya peyang, kelilit ari-ari, bisa dilahirin secara normal. 

Lagian emang ngapa sih kalo lahiran sesar?  GUE JUGA LAHIRAN SESAR,  SO WHAT?  Gue sama suami sama-sama waras dan iklas,  dengan cara ini,  gue sih mikirnya, pun kalo gue maksain normal bisa aja,  tapi betapa egoisnya gue ketika tetep dipasain normal,  tapi harus membahayakan jabang bayi gue ntar.

SOAL ASI 

OHHH MAAAYYY AMPUUUNNNN..!!! . Braaaaaay elu dengerin yeehhh bae bae omongan gue. Asi bisa keluar deres itu banyak sebab musabab nya.  Pertama,  lu harus bisa mengolah perasaan dan kejiwaan bini elu.  Bikin dia bahagia, caranya?  Tanya sama bini lu,  dia sukanya apa?  Makan apa?  Nyalon mungkin,  atau minimal elu sebagai suami jangan banyak bacot,  jangan banyak nuntut ini itu,  udah tau bini abis turun mesin masih aja banyak maunya,  kalo elu gak bisa juga kasih kebahagiaan secara meteril, seridaknya buat dia nyaman,  ajak dia ngobrol,  dengerin keluh kesahnya, bantuin cuci popoknya,  kalo itu pun lau kagak sanggup, minimal kecup keningnya, peluk beberapa saat,  dan elu para suami tau gak?? , dengan cuma di peluk,  bisa memberikan ketenangan lahir dan batin. 

Meluk itu gak pake Duit,  gak pake tenaga ekstra,,  kalo duit kagak bisa lu kasih buat bini lu,  kebahagiaan kagak bisa lu kasih, pelukan hangat gak bisa lu kasih juga. Mending elu samperin tuh si Lucinta Luna, tanya ke dia gimana caranya ganti kelamin,  biar diajarin pake gincu menor sekalian. 

Gue sebagai emak emak semok merasa esmosiiiiih kalo denger hari gini masih ajeeee gitu ada lekong yang berperilaku begitu sama bini yang abis turun mesin. 

Kalian kagak tau beratnya di sayat sayat piso pas sesar,  di obras,  di renda tuh berut,,  belom lagi pas netein,  lu kata netein segampang elu nge dot susu cap bendera yang kagak ada putingnye haaaahhh? Makanya biar melek “Woooiiii ngoopiiii lahhhh ngopppiiiii,,!!!! 

Satu lagi,  ASI bini lu kagak keluar,  bisa jadi asupan makannya kagak bener,  dan yang paling penting perasaan nya itu kudu BAHAGIA. 

Dokter laktasi gue pernah ngomong “kalo ASI itu bakalan tetep keluar walaupun sempet mengering,  dan semepet berhenti menyususi selama 1-2 tahun,  tinggal di massage,  dan di rangsang. Sama apa? Sama rasa bahagia cuuuyyy,  dan rangsangan dari suaminya. Gue bukannya ngomong vulgar yehh,  tapi itu faktanya. 

 

Advertisements
0

ADA YANG

Ada yang gampang banget punya anak

Ada yang susah banget 

Ada yang kaya banget,  ada yang susah banget

Ada yang baik banget

Ada yang jahat banget

Ada yang sombong banget

Ada yang baik Banget

Ada yang doyan pamer banget

Ada yang suka sembunyi sembunyi

Ada yang jodohnya jauh banget

Ada yang berjodoh berkali kali

Ada yang doyannya pamer posting anaknya di group

Ada yang cuma dinikmati sendiri

Oh Hidup

Credit foto: Pinters

0

Susah senang bersama

Ada perasaan hampa ketika nolak ajakan suami, untuk nemenin dia main badminton di deket rumah ibu mertua dan kalo dari kontrakan jaraknya lumayan lahh. 

Ajakan pertama. “Bun mau main bulutangkis gak di elok?” – saya Bilang ‘Mager‘ (males gerak)  ahh yank udah malem sih. 

Percobaan ke-dua, ‘Dari pada sendirian dirumah,  mending ikut aku yuk main badminton” ( saya bilang,’ Ngga dehh kayanya, dirumah aja akunya main sama setonk

Percobaan ke-tiga. “Ayolah bun mending ikut badminton temenin aku. Katanya kita susah seneng harus bersama.” Saya gak jawab apa-apa, cuma nyodorin kunci rumah “Nih kamu pegang kunci rumah yahh,  jadi kalo pulang malem gak gedor gedor pintu”  kemudian laying in my bad. 

Si suami mah ajaib banget sih orangnya,  udah tau si istri matanya ngantukan,  gak selow kalo diajak begadang sampe malem. Sementara si suami kegiatannya selalu diatas jam 9 malem, lahh saya sudah tepar abaaaang. 😴😴😴

Maafkeun nenk yang tak bisa menemani kegaitan Dilan *wailaahhh 😂 

0

Minimal MENAWARKAN

Ibu saya sering bilang.  “Yut berbagilah,  maka rizky kita akan makin bertambah” 

Saya pernah berada pada situasi dimana saya Ngilerrr banget dan lapaarrr banget dan berharap ditawarin makanan sama orang yang ada satu kendaraan dengan saya. 

Waktu itu saya cuma kebagian aroma makanannya doang. Sampe mereka kelar kelar menghabiskan santapanya, saya cuma bisa menelan liur sambil ngelus dada dan kemudian nelongso. 

Kemudian terjadilah dialog monolog antara saya dan hati. “Ya Allah gue gak di tawarin,  cuma kebagian aroma dan bunyi sendok beradu doang. Kagak dikasih minimal tawarin kek ya Allah. Sadis bener yaakk kaya lagunya Afgan” kemudian nelongso jilid 2.

Kejadian serupa perah saya alamin pas dulu hamil, ya gitu kebagian aromanya doang,  padahal mereka tau saya ada deket mereka dan tau persis kalau saya belum makan. Lagi-lagi cuma nelen air liur, kagak ditawarin cuuuuuuuy,,  mau minta tapinya malu,  gak minta tapinya ngiler. Akhirnya cuma istigfar sambil ngelus-elus perut semoga pas lahiran anaknya ngga ‘ngeces. 

0

PERCAYA MITOS

Pendidikan tinggi,  IPK bagus,  UNIVERSITAS bagus,  gak menjamin seseorang bernasib bagus”

Saya sempet berpendapat bahwa jika saya belajar dengan tekun, dapet nilai bagus,  dan sekolah di tempat bagus,  maka itu semua akan menjadi jaminan bahwa karir dan nasib baik akan mengikuti. Faktanya?  TIDAK JUGA

Melenceng sedikit ke topik lain, jadi kalo di budaya sunda,  setiap pengantin ada semacam tradisi “Parebut Bakakak Hayam”  itu si pengantin berebutan 1 ekor ayam yang kemudian kita makan. 

Dengan maksud begini,  jika salah satu pengantin dapat bagian yang lebih besar,  maka rejeki orang tersebut lebih besar. 😆

Faktanya,  TETTOT ngga juga tuh,, 

Contohnya itu terjadi dikehidupan saya dan suami. Kehidupan akademis saya dari jaman Putih Abu-abu,  selalu dapet peringkat 3 besar atau minimal seburuk-buruknya masuk lima besar,  begitu pun pas masuk kuliah, IPK saya selalu diaras 3 koma,  ditambah bonus lulus tiga setengah tahun.

Maksain banget lulus cepet bukan karna saya mampu banget, justru karna udah segen mikirin biaya kuliah,  yang memang ditanggung penuh sama mamake Merlyn Mondroe. 

Setelah itu masuk ke jenjang karir,  dimana gaji pertama saya dibayar 1,2 jt per bulan. MEEEENNNNN hidup di Jakarta duit segitu gak bisa banyak gaya, cuma cukup buat beli Batagor sama bedak Viva doang 😂

Tahun berlalu,  dan alhamdulillah karir baik mengikuti langkah kehidupan ini, dan setelah menikah saya memutuskan untuk berhenti bekerja,  full time jadi istri rumahan. 

Berlanjut ke kisah suami,  ibu mertua saya bilang,  kalo nilai-nilai akademis suami saya itu anjlok banget,  sebenrnya dia pinter, cuma malesnya ini gak bisa di ampuni. Dulu kuliah selesai 5 setengah tahuh, itu pun setelah di ultimatum sama ibu, “kontrak kamu kuliah paling lama 5 setengah tahun,  lebih dari itu BAYAR SENDIRI..!!! 

Singkat cerita dia lulus kuliah sesuai target (lima setengah tahun)  😂😂😂

Dan dapet kerjaan dengan gaji yang minim pula,  tahun berikutnya karir suami bisa dikatakan cukup gemilang, yahh mayan lah dari penghasilannya itu udah bisa ngajak istrinya maen ke Alfa Mart. Pola fikirnya udah mulai kebentuk,  begitupun dengan kehidupan sosial dan skill marketinganya. 

Jadi jika di ingat-ingat, dulu sewaktu kerja saya yang tau banyak tempat makan enak di jakarta, tau kehidupan sosial itu bagaimana, tau tempat-tempat asik buat Ngupi-Ngupi Asik, nahh sekarang justru kebalikannya. 

Jadi kalo mau narik ke belakang, soal porsi rebutan bekakak ayam,  dan saya yang dapet porsi paling banyak, konon katanya rezeki saya yang bakalan lebih cemerlang dari suami. Ahhh sekali lagi saya cuma mau bilang,, itu MITOS pemirsah dan jangan percaya sama hal2 begituan,  percaya sama Allah aje,, 

0

Wanita-wanita PENGGUNJING

Kepada yang BUKAN mahrom nya DIA’ memanggil dengan sebutan ‘OM’,  dengan suara yang sengaja di manja-manjain,  dia merajuk agar dibelikan jajanan. “Ayolah om jajan dulu sebelum pulang”. Si anak tak luput merengek menggawil daster mamak yang tetap berusaha untuk merayu,  agar si OM yang berprofesi sebagai cukong lintah darat mengeluarkan lembaran rupiah demi menjajani dia dan anak-anaknya. 

Sementara si om cukong,  menggaruk-garuk kepala yang tak gatal itu,  pertanda menyerah tidak bisa berkutik apa apa. 

Empu-empu beranak dan bersuami itu tetap menggunjing hingga matahari hampir pulang ke pengaduannya. 

Anak anak mereka dibiarkan bermain tanpa pengawasan empu-empu yang bukan gandring itu. 

Mereka cekikikan seperti kuntilanak yang habis keramas. Mata melotot seolah baru mendapatkan berita yang paling HOT seantero raya. 

Sementara suami-suami mereka berpeluh keringat, membanting badan demi kelangsungan hidup keluarganya. 

Bekerja gali lobang tutup lobang,  bayar hutang sana sini, tapi sampai mengurat urusan mereka dengan lintah darat bak sinetron yang tak ada endingnya. 

0

SEBUAH PILIHAN

Aku memilihmu karna alasan Akhirat.!! 

Siang itu di lorong kampus,  saya mencari seorang senior yang ditunjuk untuk mendampingi hunting foto. “Sorry mau tanya,  yang namanya Marwan Sastra mana yahh,? Tanya saya kepada seseorang yang sedang duduk di ubin lorong kampus

Seseorang dengan kaos oblong menunjuk ke arah si empunya nama. Saya mengikuti arah telunjuk dengan seksama. Dalam sepersekian detik mata kami saling berpandangan. Ntah ada perasaan hening seketika,  kemudian hati berbisik yang tidak bisa terdefenisikan dengan untaian kata. 

“nyari gue,,? ” kalimat singakat itu meleburkan lamunan saya.” nama gue DAHLIA,  kata ketua foker,  gue disuruh nemuin elu untuk jadi mentor gue,  kita mau hunting foto kemana nih.?  Tanya saya tanpa memberi celah untuk basa basi. 

“Gini aja deh,  lusa kan pergantian tahun,  nah gimana kalo paginya kita hunting foto di kota tua.” saya yang gak punya ide tempat lain,  hanya mengagguk setuju.  

“Tapi Marwan, gue gak punya kamera?  Gimana dong? ” 

Soal kamera mah gampang,  nanti gue cari pinjeman ke anak-anak,  kali aja ada yang nganggur. 

Tanggal 1 Januari 2008. Disebuah pagi yang cerah, saya sudah berada di titik pertemuan.  Yupp di halte kampus tercinta,  dari radius kurang lebih 10 meter,  Dia datang menggunakan celana pendek,  sewater hijau lumut dan sepatu berwarna senada dengan celana pendeknya. Aahhh sungguh saya hafal betul apa yang ia kenakan saat itu. 

“Nunggu lama? ” itulah mukadimah pertama yang saya dengar di pagi hari awal tahun 2008.” 5 menitan lahh,  jadi elu masih bisa diampuni kalo mau minta maaf sama gue. Kemudian kita terkekeh bersama. 

“nanti kita ke pasar minggu dulu yahh,  mampir beli Batre kamera,  abis itu baru kita ke KoTu (kota tua).” Saya menagguk lagi memahami instruksi dari kakak mentor. 

Kereta tidak terlalu padat saat itu,  mungkin karna orang sudah terlalu lelah semalaman merayakan pesta tahun baru. “Lumayan sepi yah,  gue rasa orang orang masih tidur karna kecapekan”  kata saya untuk mencairkan suasana. 

“bisa jadi sih” marwan menimpali dengan sedikit senyuman,  yang saat itu masih sibuk mengotak atik kameranya. 

Sepanjang jalan kita hanya basa basi membahas teknik memotret atau apapun yang berhubungan dengan photograpi. 

Sesampai dikota tua,  saya masih belum paham objek mana saja yang harus saya bidik,  karna menurut saya semua tempat bagus untuk di foto,  Dia menerangkan sedikit teori kemudian praktek,  begitu seterusnya. 

Oia,  saya waktu itu menggunakan jeans,  sepatu kets,  syal,  jaket dan kacamata hitam. Saya paham betul apa yang saya kenakan saat itu adalah salah kostum,  tapi saya punya alasannya. Menggunakan jaket karna kulit saya tidak mau gosong tersengat matahari,  menggunakan kaca mata hitam bukan untuk gaya-gayaan tapi memang saat itu mata saya bintitin 😎😖

Setelah dirasa cukup,  kami istirahat di bangku depan kantor pemadam kebakaran,  sekedar membahas hasil jepretan,  lantas cari makan dibawah pohon beringin. Baksonya jauh dari kata enak,  tapi lumayanlah untuk ganjel perut. 

Balik yukk,  udah mau sore nih,  kata marwan. Dan saya pun mengangguk setuju. 

“nanti pulang naik apa?  Bis atau angkot? ” 

” Naik bis aja kayanya biar cepet”  kata saya

“Gue anterin balik yahh,  tapi mampir ke kostan dulu cari motor anak-anak yang nganggur. (fyi : saat itu motor dia dipinjem maling,  terus lupa balikin)  😁

Motor melaju dengan kecepatan sedang,  sesampai di lampu merah lenteng agung,  dia tiba-tiba menggengam tangan saya, saat itu tidak ada penolakan dari saya,  dan sayapun bingung. 😆

Jadi kalo orang-orang ada proklamasi untuk mengingat tanggal jadian mereka,  bagi kami yang tidak pernah mengenal kata nembak,  sebuah sikap saja sudah cukup. 

🍒🍒🍒🌴🌴🌴🌴🍒🍒🍒