Baby Blues

Jumat brokah gue harus tahan amarah. Kenapa??   karna gue menahan agar tidak geram ketika mendengar kabar dari salah satu kawan yang katanya mengalami perasaan nelongso pasca lahiran. 

“mungkin bisa dikatakan,  gue ini mengalami semacam baby blues” ungkapnya

Emang pemantiknya apa, elu bisa ngalamin semacam baby blues gitu? 

Kurangnya suport keluarga,  terutama dari pihak suami yang terkesan cuek dan menyudutkan. Semisal ASI gue kenapa cuma keluar sedikit,  terus gimana akhirnya gue harus lahiran secara SC,, perilaku mertua yang seperti memojokan,  dan lain sebagainya. 

Setelah melahirkan bukannya bahagia, tapi ini menghadapi realita ada bayi di depan mata jadi malah ada perasaan ganjil, yang ntah apa ini namanya. 

Helooowww bapak-bapak yang sudah mendonasikan air syahwatnya melalui rahim wanita.  Buka mata kalian lebar-lebar,  banyak gali informasi tentang apa itu Baby blues, ?  Kenapa air ASI tidak mengalir deras,  kenapa lahiran diharuskan sesar,  kenapa ibu setelah melahirkan jadi gampang Baperan, emosional dan lain sebagainya. 

Heeiii para penyumbang air mani,  kalian harus paham betul,  menjalani kehidupan sebagai Ibu baru itu tidaklah mudah. Gue kasih tau yeeehh,  kalo istri lu harus lahiran secara caesar, ya itu berarti atas saran dokter,  berarti Bini atau  bayi lau, kalo dipaksain lahiran secara normal, nyawa mereka jadi tarohannya. Kalo lu masih ngotot juga harus lahiran Normal, dari awal aja bini lu bawa ke dukun beranak. Nih gue ada kenalan dukun beranak dikampung gue,  bayi lu sungsang,  kepalanya peyang, kelilit ari-ari, bisa dilahirin secara normal. 

Lagian emang ngapa sih kalo lahiran sesar?  GUE JUGA LAHIRAN SESAR,  SO WHAT?  Gue sama suami sama-sama waras dan iklas,  dengan cara ini,  gue sih mikirnya, pun kalo gue maksain normal bisa aja,  tapi betapa egoisnya gue ketika tetep dipasain normal,  tapi harus membahayakan jabang bayi gue ntar.

SOAL ASI 

OHHH MAAAYYY AMPUUUNNNN..!!! . Braaaaaay elu dengerin yeehhh bae bae omongan gue. Asi bisa keluar deres itu banyak sebab musabab nya.  Pertama,  lu harus bisa mengolah perasaan dan kejiwaan bini elu.  Bikin dia bahagia, caranya?  Tanya sama bini lu,  dia sukanya apa?  Makan apa?  Nyalon mungkin,  atau minimal elu sebagai suami jangan banyak bacot,  jangan banyak nuntut ini itu,  udah tau bini abis turun mesin masih aja banyak maunya,  kalo elu gak bisa juga kasih kebahagiaan secara meteril, seridaknya buat dia nyaman,  ajak dia ngobrol,  dengerin keluh kesahnya, bantuin cuci popoknya,  kalo itu pun lau kagak sanggup, minimal kecup keningnya, peluk beberapa saat,  dan elu para suami tau gak?? , dengan cuma di peluk,  bisa memberikan ketenangan lahir dan batin. 

Meluk itu gak pake Duit,  gak pake tenaga ekstra,,  kalo duit kagak bisa lu kasih buat bini lu,  kebahagiaan kagak bisa lu kasih, pelukan hangat gak bisa lu kasih juga. Mending elu samperin tuh si Lucinta Luna, tanya ke dia gimana caranya ganti kelamin,  biar diajarin pake gincu menor sekalian. 

Gue sebagai emak emak semok merasa esmosiiiiih kalo denger hari gini masih ajeeee gitu ada lekong yang berperilaku begitu sama bini yang abis turun mesin. 

Kalian kagak tau beratnya di sayat sayat piso pas sesar,  di obras,  di renda tuh berut,,  belom lagi pas netein,  lu kata netein segampang elu nge dot susu cap bendera yang kagak ada putingnye haaaahhh? Makanya biar melek “Woooiiii ngoopiiii lahhhh ngopppiiiii,,!!!! 

Satu lagi,  ASI bini lu kagak keluar,  bisa jadi asupan makannya kagak bener,  dan yang paling penting perasaan nya itu kudu BAHAGIA. 

Dokter laktasi gue pernah ngomong “kalo ASI itu bakalan tetep keluar walaupun sempet mengering,  dan semepet berhenti menyususi selama 1-2 tahun,  tinggal di massage,  dan di rangsang. Sama apa? Sama rasa bahagia cuuuyyy,  dan rangsangan dari suaminya. Gue bukannya ngomong vulgar yehh,  tapi itu faktanya. 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s